Sejarah genetik dan organisasi sosial di Kroasia

Kroasia saat ini adalah persimpangan penting bagi orang-orang yang bermigrasi di sepanjang koridor Danubia dan pantai Adriatik, yang menghubungkan timur dan barat. “Meskipun wilayah ini penting untuk memahami transisi populasi dan budaya di Eropa, ketersediaan sisa-sisa manusia yang terbatas berarti bahwa pengetahuan mendalam tentang leluhur genetik dan kompleksitas sosial populasi prasejarah di sini masih jarang,” kata penulis pertama Suzanne Freilich, seorang peneliti di Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia dan Universitas Wina.

Untuk tujuan ini, tim peneliti internasional berangkat untuk mengisi celah tersebut. Mereka mempelajari dua situs arkeologi di Kroasia timur – satu berisi pemakaman Neolitik Tengah yang didominasi dari dalam situs pemukiman, yang lain nekropolis Zaman Perunggu Tengah yang berisi kremasi dan inhumations – dan mengurutkan seluruh genom dari 28 individu dari dua situs ini.

Tujuan para peneliti adalah untuk memahami baik nenek moyang genetik maupun organisasi sosial dalam setiap komunitas — khususnya, untuk mempelajari pola tempat tinggal lokal, hubungan kekerabatan dan untuk mempelajari lebih lanjut tentang beragam ritual penguburan yang diamati.

Pemukiman Neolitik Tengah di Popova zemlja

Bertanggal sekitar 4.700-4.300 SM pemukiman Neolitik Tengah di Beli-Manastir Popova zemlja milik budaya Sopot. Banyak anak-anak, terutama anak perempuan, dikuburkan di sini, khususnya di sepanjang dinding rumah lubang. “Satu pertanyaan adalah apakah individu yang dimakamkan di gedung yang sama secara biologis terkait satu sama lain,” kata Suzanne Freilich.

Panduan lainnya  Motivasi Butuh Dikenang Dari Website Domain Jerman

“Kami menemukan bahwa individu dengan ritus penguburan yang berbeda tidak berbeda dalam nenek moyang genetik mereka, yang mirip dengan orang Neolitik Awal. Kami juga menemukan tingkat keragaman haplotipe yang tinggi dan, terlepas dari ukuran situs, tidak ada individu yang sangat dekat hubungannya,” Freilich menambahkan.

Ini menunjukkan bahwa komunitas ini adalah bagian dari populasi besar, terutama eksogami di mana orang menikah di luar kelompok kerabat mereka. Menariknya, bagaimanapun, para peneliti juga mengidentifikasi beberapa kasus praktik perkawinan endogami, termasuk dua individu yang akan menjadi anak dari sepupu pertama atau setara, sesuatu yang jarang ditemukan dalam catatan DNA kuno.

Nekropolis Zaman Perunggu Tengah di Jagodnjak-Krčevine

Situs kedua yang dipelajari para peneliti adalah nekropolis Zaman Perunggu Tengah Jagodnjak-Krčevine yang termasuk dalam Budaya Tembikar Bertatahkan Transdanubian dan berasal dari sekitar 1.800-1.600 SM.

“Situs ini berisi penguburan yang secara luas sezaman dengan beberapa individu dari pantai Dalmatian, dan kami ingin mengetahui apakah individu dari ekoregion yang berbeda ini memiliki nenek moyang yang sama,” kata Stephan Schiffels.

Panduan lainnya  Cangkang telur burung unta purba ungkap bukti perubahan iklim ekstrem ribuan tahun lalu

Para peneliti menemukan bahwa orang-orang dari Jagodnjak sebenarnya membawa leluhur yang sangat berbeda karena kehadiran leluhur yang secara signifikan lebih terkait dengan pemburu-pengumpul Eropa Barat. Profil leluhur ini hadir dalam sejumlah kecil genom lain yang dipelajari dari utara lebih jauh di Cekungan Carpathian. Hasil genetik baru ini mendukung bukti arkeologi yang menunjukkan sejarah populasi bersama untuk kelompok-kelompok ini serta adanya jaringan perdagangan dan pertukaran.

“Kami juga menemukan bahwa semua individu laki-laki di lokasi tersebut memiliki haplotipe kromosom Y yang identik,” kata Freilich.

“Kami mengidentifikasi dua saudara laki-laki tingkat pertama, derajat kedua dan laki-laki yang lebih jauh kekerabatannya, sedangkan satu perempuan dalam sampel kami tidak memiliki hubungan keluarga. Ini menunjuk pada organisasi sosial patrilokal di mana perempuan meninggalkan rumah mereka sendiri untuk bergabung dengan rumah suami mereka.”

Berlawanan dengan situs Neolitik Tengah di Popova zemlja , kekerabatan biologis menjadi faktor seleksi untuk dimakamkan di situs ini. Selain itu, penulis menemukan bukti kuburan bayi kaya yang menunjukkan bahwa mereka kemungkinan mewarisi status atau kekayaan dari keluarga mereka.

Mengisi celah dalam catatan arkeogenetik

Studi ini membantu mengisi celah dalam catatan arkeogenetik untuk wilayah ini, yang mengkarakterisasi beragam leluhur genetik dan organisasi sosial yang ada di Kroasia timur Neolitik dan Zaman Perunggu. Ini menyoroti sejarah populasi heterogen dari kelompok Zaman Perunggu pesisir dan pedalaman yang luas sezaman, dan koneksi dengan komunitas lebih jauh ke utara di Cekungan Carpathian.

Panduan lainnya  Blog Bebas dan Aktif

Selain itu, ini menyoroti subjek penguburan intramural Neolitik – penguburan di dalam pemukiman – yang telah diperdebatkan di antara para arkeolog dan antropolog selama beberapa waktu. Para penulis menunjukkan bahwa di situs Popova zemlja , ritus penguburan ini tidak terkait dengan kekerabatan biologis, tetapi lebih cenderung mewakili usia dan pemilihan jenis kelamin yang terkait dengan sistem kepercayaan masyarakat Neolitik.

Sejauh ini, hanya sedikit studi arkeogenetik yang berfokus pada pola keragaman genetik dan organisasi sosial di dalam komunitas. Sementara studi skala besar sangat berharga dalam mengkarakterisasi pola keragaman genetik pada skala temporal dan spasial yang lebih luas, lebih banyak studi regional dan situs tunggal, seperti ini, diperlukan untuk mendapatkan wawasan tentang komunitas dan organisasi sosial yang bervariasi secara regional dan bahkan dalam sebuah situs. Kata Freilich. “Dengan melihat ke masa lalu dengan lensa yang lebih sempit, arkeogenetika dapat menjelaskan lebih banyak tentang bagaimana komunitas dan keluarga diatur.”

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.