Cangkang telur burung unta purba ungkap bukti perubahan iklim ekstrem ribuan tahun lalu

Penelitian menunjukkan bagian interior Afrika Selatan yang saat ini kering dan jarang penduduknya, dulunya merupakan lahan basah dan padang rumput 250.000 hingga 350.000 tahun yang lalu, pada saat penting dalam evolusi manusia.

Philip Kiberd dan Dr Alex Pryor, dari University of Exeter, mempelajari isotop dan asam amino dari fragmen kulit telur burung unta yang digali di awal pertengahan situs Zaman Batu Pertanian Bundu, di wilayah Karoo atas di Northern Cape. Ini adalah salah satu dari sedikit situs arkeologi bertanggal 250.000 hingga 350.000 di Afrika selatan, periode waktu yang terkait dengan kemunculan paling awal komunitas dengan tanda genetik Homo sapiens .

Penelitian baru ini mendukung bukti lain, dari fosil tulang hewan, bahwa komunitas masa lalu di wilayah tersebut hidup di antara kawanan rusa kutub, zebra, kijang kecil, kuda nil, babon, dan spesies Megalotragus priscus dan Equus capensis yang telah punah, dan memburunya bersama karnivora lainnya, hyena dan singa.

Panduan lainnya  Blog Bebas dan Aktif

Setelah periode iklim dan lingkungan yang adil ini, bukti cangkang telur — dan temuan sebelumnya dari situs tersebut — menunjukkan setelah 200.000 tahun yang lalu, iklim yang lebih dingin dan lebih basah memberi jalan untuk meningkatkan kegersangan. Proses perubahan iklim basah dan kering yang diakui sebagai pendorong pergantian dan evolusi spesies, termasuk Homo sapiens .

Studi yang dipublikasikan di South African Archaeological Bulletin , menunjukkan bahwa mengekstraksi data isotop dari kulit telur burung unta, yang umumnya ditemukan di situs arkeologi di Afrika selatan, adalah pilihan yang layak untuk situs terbuka yang berusia lebih dari 200.000 tahun. Teknik yang melibatkan penggilingan sebagian kecil dari kulit telur, menjadi bubuk memungkinkan para ahli untuk menganalisis dan menentukan tanggal cangkang, yang pada gilirannya memberikan perbaikan pada iklim dan lingkungan di masa lalu.

Panduan lainnya  Motivasi Butuh Dikenang Dari Website Domain Jerman

Menggunakan kulit telur untuk menyelidiki iklim masa lalu dimungkinkan karena burung unta memakan daun semak dan rumput segar yang tersedia di lingkungan mereka, yang berarti komposisi kulit telur mencerminkan makanan mereka. Saat telur diletakkan di musim kawin melintasi jendela pendek, informasi yang ditemukan di kulit telur burung unta memberikan gambaran tentang lingkungan dan iklim yang berlaku untuk periode waktu yang tepat.

Peternakan Bundu, di mana cangkang telur ditemukan adalah peternakan terpencil 50 km dari kota kecil terdekat, duduk di dalam lingkungan semi-gurun kering, yang mendukung kawanan kecil domba. Situs ini pertama kali digali pada akhir 1990-an situs dengan bahan disimpan di Museum McGregor, Kimberley (MMK). Studi ini membantu mengisi kesenjangan dalam pengetahuan kami untuk bagian Afrika Selatan ini dan dengan tegas menempatkan situs Pertanian Bundu di peta.

Panduan lainnya  Kesadaran dalam Menginstal Beberapa Jenis Perangkat Lunak

Philip Kiberd, yang memimpin penelitian, mengatakan: “Bagian Afrika Selatan ini sekarang sangat kering, tetapi ribuan tahun yang lalu itu akan menjadi lanskap seperti Eden dengan danau dan sungai dan spesies flora dan fauna yang melimpah. Analisis kami tentang kulit telur burung unta membantu kita untuk lebih memahami lingkungan di mana nenek moyang kita berevolusi dan memberikan konteks penting untuk menafsirkan perilaku dan adaptasi orang di masa lalu dan bagaimana hal ini akhirnya mengarah pada evolusi spesies kita’.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.